top of page

TEMUAN SURVEI

2023

MENINGKATNYA TRANSPARANSI 

162,5%

Pertumbuhan perusahaan yang melaporkan kemajuan di Asia pada tahun 2023, meningkat sebesar 162,5% dibandingkan tahun 2022 (dari 8 menjadi 21 perusahaan)

6,25%

Peningkatan partisipasi perusahaan tahun ini sebesar 6,25% dibandingkan tahun sebelumnya

Jepang dan Thailand memiliki jumlah perusahaan yang dievaluasi terbanyak, masing-masing sebanyak 46 dan 47.

Indonesia memimpin dalam pelaporan kemajuan regional, dengan 17 perusahaan membagikan kemajuannya di Asia atau secara nasional.

KEMAJUAN OLEH PERUSAHAAN

2 perusahaan dari Indonesia— Mediterranea Restaurant oleh Chef Kamil dan Pizza Express— berhasil bertransisi ke telur 100% bebas kandang, di Tingkat A, bersama 55 perusahaan lainnya, seperti M&S, Hain Celestial Group, dan Danone

26,7% (12 dari 45) perusahaan yang disurvei pada tahun 2022 menaikkan peringkat mereka tahun ini menjadi ke Tingkat B (Minor Food, Minor Hotels, Pizza Express, Compass Group, AutoGrill HMSHost, Hilton, Hyatt, ISS World, Radisson Hotel group, RBI, Unilever )

Kini semakin sedikit perusahaan yang berada dalam kategori tingkat bawah: Tingkat C turun dari 54% pada tahun 2022 menjadi 47,7% pada tahun 2023 (Grupo Bimbo, Kempinski, Mandarin Oriental, McCormick, Puratos). Tingkat D menurun dari 30% menjadi 20% dari total perusahaan yang melaporkan kemajuan dalam periode yang sama.

HASIL TEMUAN PER TINGKATAN

Kemajuan yang dilaporkan dalam survei ini digunakan untuk menentukan peringkat perusahaan ke dalam tingkatan, mulai dari A hingga D. Penting untuk diingat bahwa Sinergia Animal tidak melakukan audit atas kemajuan perusahaan yang dilaporkan. Angka-angka yang disebutkan di sini berdasarkan informasi yang diberikan oleh masing-masing perusahaan.

A

TINGKAT

56 perusahaan di Asia atau negara-negara Asia telah sepenuhnya beralih ke pengadaan telur yang 100% bebas kandang. Meskipun sebagian besar tidak disurvei tahun ini karena transisi sebelumnya, kami mengakui pencapaian mereka. Pengecualian termasuk Restoran Mediterranea oleh Chef Kamil dan Pizza Express Indonesia, yang baru bertransisi tahun ini

a-1.png
a-2.png

B

TINGKAT

20 perusahaan telah membuat komitmen dengan jangka waktu yang jelas dan telah berbagi kemajuan dalam penerapan kebijakan bebas kandang di Asia atau secara nasional. Kemajuan dapat berkisar dari 0% hingga 99%.

b-1.png
b-2.png

C

TINGKAT

31 perusahaan mempunyai komitmen telur bebas kandang dan berbagi beberapa kemajuannya, namun kekurangan informasi terkait kemajuan secara regional atau nasional.

c-1.png
c-2.png

*

*Komitmen bebas kandang dari Starbucks hanya berlaku untuk toko non-waralaba saja. Di Asia, artinya hanya cabang di Jepang dan China.

D

TINGKAT

13 perusahaan mempunyai komitmen bebas kandang, namun tidak mempunyai laporan apa pun mengenai kemajuan mereka secara global, regional, atau nasional.

d-2.png
D-1.png

*

*Subway, pada saat laporan ini dibuat, tidak melaporkan kemajuan dan tidak memiliki komitmen untuk India, Indonesia, dan Jepang.

DATA PENTING LAINNYA

Sektor dengan jumlah perusahaan terbanyak yang dievaluasi dalam laporan ini adalah hotel, yang menyumbang 31,8% dari komitmen bebas kandang baterai. Restoran dan manufaktur menempati posisi kedua dan ketiga dengan masing-masing 21,2% dan 18,2%. Kafe dan toko roti berada di posisi keempat dengan 12,1%, diikuti oleh penyedia jasa makanan sebesar 7,6%, pengecer sebesar 6,1%, serta perjalanan dan pariwisata sebesar 3%.

GRAFICO_Mesa pekerjaan 1.png

Manufaktur 18.2%

Penyedia jasa makanan 7.6%

Perjalanan dan pariwisata 3%

Pengecer 6.1%

Hotel

 31.8%

Kafe dan Toko Roti 12.1%

Restoran 21.2%

TANTANGAN

Beberapa alasan paling sering disebutkan mengenai hambatan yang dapat menghalangi perusahaan untuk beralih ke sistem bebas kandang baterai adalah:

inspeksi.png

Gangguan rantai pasok: Flu burung terus berdampak pada sumber dan ketersediaan telur secara global, sehingga mempengaruhi ketersediaan produk telur tanpa kandang di pasar tertentu, termasuk Jepang dan Tiongkok. Pandemi COVID-19 juga disebut-sebut telah mempengaruhi rantai pasokan, operasional, dan ketersediaan produk.

pengelolaan uang.png

Harga telur dari bebas kandang baterai lebih tinggi dibandingkan telur dari produksi kandang baterai, dan keengganan konsumen untuk membayar harga yang lebih tinggi.

chaine-dapprovisionnement.png

Jumlah pemasok yang memiliki sertifikasi bebas kandang baterai terbatas.

data besar.png

Pengumpulan dan konsolidasi data penggunaan telur dari berbagai mitra yang beroperasi di wilayah geografis yang berbeda dapat menimbulkan tantangan dalam menghitung rata-rata kemajuan global.

pemasar.png

Kenaikan biaya bahan baku; Para petani enggan berinvestasi pada metode peternakan baru karena tingginya ketidakpastian permintaan di pasar.

bottom of page